Romantika Kopi Bajingan 3

oleh : Aamir Darwis

Sepertinya sudah lama sekali Pak Kumis,Slendem,Amar dan Aman tak terlihat ngumpul bareng.Keadaan yang membuat mereka susah untuk berkumpul,sibuk mengurusi pekerjaannya masing-masing.Pak Kumis kini sedang menggeluti bisnis martabaknya,Amar dan Aman sibuk mengurusi skripsinya masing-masing dan yang paling bebas adalah Slendem.Slendem adalah petani muda yang kita pun tahu bahwa pekerjaan petani ada masa dimana nganggur itu serasa lama.

Di Kampung mereka kedatangan orang baru namanya adalah Pak Dulah.Pak Dulah merupakan warga yang mengikuti program transmigrasi dan Pak Dulah akhirnya menetap juga di kampung mereka.

Kedatangan Pak Dulah membuat Slendem,Pak Kumis,Amar dan Aman penasaran saja.Katanya Pak Dulah itu dulunya atlit bulutangkis yang sering memenangi kejuaraan tingkat nasional dan menurut isu yang beredar dia bahkan pernah juara dunia.Namun karena masa mudanya diisi dengan foya-foya dan bermegah-megahan,ia bangkrut.Karirnya semakin buruk semenjak dia ketahuan memakai narkoba dan sering minum minuman keras.

Namun itu cerita masa lalu,sekarang Pak Dulah sudah tua dan cerita itupun diharapkan bisa membuat para kawula muda khususnya Amar dan Aman untuk selektif dan hati-hati dalam bergaul.Boleh bergaul dengan siapa saja asalkan kita punya tameng atau perisai yang bisa mencegah perbuatan-perbuatan buruk bisa menulari kita.Didalam salah satu lirik “tombo ati”berbunyi wong kang soleh kumpulono ( orang yang soleh maka bersahabatlah dengannya).Memang bergaul dengan orang yang baik-baik maka bisa membuat kita menjadi pribadi yang baik.

Pak Kumis yang sedang menonton televisi disuguhi berita yang berat-berat.Megakorupsi e-ktp,Vonis Ahok,Vonis Habib Rizieq,Pembubaran HTI,Gosip perselingkuhan artis,semifinal liga champions dan cara siswa SMA atau sederajat merayakan kelulusannya.Pak Kumis tertarik sekali mengundang mereka untuk berkumpul lagi di pos ronda.Pak Kumis seperti hari-hari sebelumnya,dialah yang membawa kopi bajingan dan gorengan.Weeenak tenannn…

Dihubungi satu-satu dari Amar,Aman,Slendem dan tak ketinggalan Pak Dulah.Semuanya menyetujui kecuali Amar yang ternyata tidak lagi di kampung itu.Amar sedang menyelasaikan tahap-tahap skripsi dan persiapan sidang,dia berada di Kota.

Malam hari pun tiba,malam ini terasa syahdu.Tak ada mendung tak ada hujan.Bintang-bintang dan rembulan menemani rembugan malam ini.Tak ketinggalan kopi dan gorengan sebagai syarat keberadaannya rembugan tersebut.Bagi mereka kopi telah menyatukan mereka.Kopi hitam memang terasa pahit dan bisa dibilang rasanya bajingan tetapi berangkat dari hal tersebut mereka menemukan romantikanya sendiri.

Pak Kumis memulai diskusi dengan paparannya.

“Ahok telah divonis untuk dipenjara.Rakyat menjadi pro dan kontra.Yang kontra disana ada barisan FPI organisasi yang terkenal suka main pukul itu,langsung berucap takbir.Takbir bagi mereka ucapan semangat untuk berjuang membela islam versinya FPI.Sedangkan masa yang pro dengan segala kesedihannya pasti akan mati-matian mendukung Ahok.Dan terlepas dari hal tersebut,Pihak penjual bunga sangat diuntungkan.Banyak pesanan bunga.Pertanyaannya,pantaskah Ahok dihukum? Tepatkah?”

Slendem langsung membalas ucapan tersebut,

“Nasi sudah menjadi bubur.Ini bisa jadi pembelajaran buat kita untuk menjaga lisan kita berkata yang tidak-tidak.Apalagi sampai mengejek,menghina dan menista agama.Dari kasus Ahok kita belajar banyak.Bahwa sebuah ucapan bisa menggerakan berjuta-juta masyarakat.Ini pembelajaran baik untuk kita menjaga lisan kita.Baik di dunia nyata maupun di dunia maya.Kita harus berhati-hati dalam berucap.”

Pak Dulah yang baru ikut untuk pertama kalinya,kini ikut berembug,

“Ini sebagai ujian kebhinekaan bangsa kita.Bangsa kita yang berisi banyak suku,adat,ras,agama,kebudayaan sedang diuji.Dan kaum mayoritas adalah orang muslim.Di Islam dinyatakan bahwa memilih pemimpin haruslah Islam,di Pancasila sebagai dasar negara penguat kebhinekaan lebih toleransi lagi yakni pemimpin apa saja boleh asalkan orang Indonesia.Disini letak perbedaannya dan penafsiran pemimpinpun kini bergeser ke presiden.Sehingga umat Islam yang mayoritas menyatakan pemimpin itu setara dengan presiden.Kita harus ingat bahwa kerajaan islam demak pernah dipimpin oleh orang Cina.namanya adalah Jin Bun alias Raden Patah.Jika dilihat dari hal tersebut sangat jelas sekali toleransi dan keterbukannya bangsa kita.Penerimaan islam oleh masyarakat kerajaan Hindu-Budha juga tidak membuat kita sampai bertarung.Artinya dari dulu bangsa ini sudah menyadari arti pentingnya kebhinekaan.Berbeda-beda tetapi mempunyai satu tujuan yakni Nusantara sejahtera.Pertanyaan baliknya,Apakah Ahok,Jokowi atau tokoh lain yang masih berlindung dengan partai itu punya niatan 100% mensejahterakan seluruh masyarakat.Apapun itu suku,agama,ras,adat dan kepercayaannya?”

Pak Kumis menjawab balik,

“Dari pola itupun sudah terbaca jelas bahwa yang menikmati adalah yang mengikuti agenda tersebut.Dalam hal ini partai politik.Politikus sekarang mengganti kepentingan rakyat dengan kepentingan partainya,menggantikan aspirasi rakyat dengan keuntungan partainya.Apapun masalah yang terjadi,pro atau kontra yang dilihat adalah kemenangan partainya.Lalu apa yang bisa kita harapkan dari hal ini? Kita malah seperti pion yang dipermainkan kesana kemari,disuruh saling bermusuhan,disuruh saling pro kontra,padahal tujuan terbesarnya adalah mengayakan partai itu sendiri.Ini yang harus kita baca.Jangan mau dibuat berkubu-kubu yang tujuannya hanyalah memecah belah kita.Kita sibuk mengurusi pro dan kontra ahok sedangkan mereka sibuk mencuri kekayaan bangsa ini untuk partainya.Jika diteorikan begini,Atheis dimusuhi karena Tidak bertuhan.Bertuhan dimusuhi karena Tuhannya berbeda.Tuhannya sama dimusuhi karena Nabinya berbeda.Nabinya sama dimusuhi karena alirannya berbeda,Alirannya sama dimusuhi karena pendapatnya berbeda.Pendapatnya sama dimusuhi karena partainya berbeda.Inilah ujian untuk kita bahwa sebagai masyarakat Indonesia kita harus belajar kebhinekaan tanpa harus mengikuti yang berbeda.Bukankah berbeda tidak apa-apa asalkan kita yakin dengan kebenaran masing-masing kita? Bukankah kita bisa jalan bareng-bareng jika mau menghargai pendapat masing-masing?”

Aman sibuk memperhatikan mereka sedangkan dirinya malahan belum mengeluarkan argumennya.Kini gilirannya ngomong.

“Kita juga harus pintar-pintar menakar mana kasus yang skala besar,skala agama,skala kemasyarakatan.Masalah Ahok hanyalah masalah perbedaan agama.Dan sebagai Umat Islam yang katanya dinistakan,kita masih tetap bisa sholat dengan aman,rumah-rumahpun masih aman-aman saja.Seperti nama saya,semua masih aman saja.Umat Islam masih bebas beribadah tanpa tekanan.Jadi menurut saya,omongan Ahok yang katanya menistakan itu belumlah berimbas ke aktifitas masyarakat Islam.Masyarakat Islam masih merdeka ibadahnya sehingga Ucapan Ahok pun nampaknya tak terlalu berarti.Tetapi risiko menjadi mayoritas adalah bersikap sewenang-wenang terhadap minoritas.Tak hanya di Indonesia dengan FPInya,Di Myanmar kaum budha radikal yang mayoritas juga bersikap sewenang-wenang.Di Palestina lebih mengerikan lagi,Disini nampak jelas bahwa mayoritas haruslah sebagai pengayom dan pelindung.Jika ada yang bertengkar maka didamaikan.Jika ada yang diserang maka dilindungi martabat dan harga dirinya.Itulah fungsi yang tepat sebagai kaum mayoritas.”

Kini Pak Dulah berucap lagi,

“Tetapi Islam yang sebagai rahmatanlill’alamin haruslah bersikap semacam itu.Kita ini mayoritas walaupun secara kualitas mungkin minoritas.Tergantung dari ukuran duniawi atau akherat.Rahmat bagi seluruh alam Nampak sangat jauh.Kita harus memulai dari rahmat seluruh manusia.Artinya umat islam haruslah sebagai pengayom ditengah masyarakat minoritas.Yang tertindas sebagai islam yang rahmatanlil’alamin maka kita berkewajiban menolongnya,Jika ada yang salah baik itu tafsiran Islamnya maka kita luruskan dan ajari kebenaran Islam.FPI jelas bukan mengindikasikan islam semacam ini.Sikap radikalismenya sangat jauh berbenturan dari tujuan murni islam itu.FPI hanya mengejar semangat jihadis tanpa diimbangi sikap santun dan lembut.Lho kita malah ngomong FPI? Hahaha Mengenai kasus-kasus itu yang paling besar adalah mega korupsi e-ktp.Kasus ini seluruh rakyat dirugikan.Dicuri uangnya,rakyat disuruh membayar pajak namun uangnya malah dikorupsi,benar sekali kata Pak Kumis,kita ini bak pion yang sedang dipermainkan orang-orang besar di negeri ini.”

“Karena itu harusnya masyarakat Indonesia konsentrasi terbesarnya adalah di masalah ini yakni skandal megakorupsi e-ktp.Orang-orang besar masuk daftarnya.Ketua DPR yakni lembaga yang katanya mewakili rakyat justru diisi dengan orang-orang yang sering tersandung masalah korupsi.Apa kita juga salah karena mereka terpilih juga sebab coblosan dari rakyat.Secara teori jelas,rakyat diimingi duit kecil untuk memilih calon pemimpin kemudian pemimpin itu jadi dan mencuri dan berusaha balik modal lalu rakyat kecewa dan marah menyalahkan tetapi sudah tak bisa berbuat apa-apa.Dari sini nampak jelas bahwa gerbang calon korupsi adalah pemilihan-pemilihan calon pemimpin.Dari Lurah,camat,bupati,gubernur dan presiden dan anggota-anggota dewan.Suap dari mereka telah mengantarkan mereka berbuat korupsi lebih besar.Dari kejadian ini,salah satu syarat termudah adalah jangan mau menerima suap sekecilapapun sebab konsekuensinya bisa merugikan  masyarakat bahkan seluruh rakyat Indonesia.Dari kejadian ini,kita juga dituntut untuk memilih calon-calon yang baik dan soleh.Untuk itu lembaga dakwah haruslah mengirim beberapa orangnya untuk berani ikut politik.Melawan politik harus dengan politik.Melawan politikus brengsek ya dengan politikus yang baik.Pertanyaannya,adakah dari kita yang tergerak hatinya untuk mau memasuk gerbang curam itu.Siap berkorban untuk bangsa,negara dan agamanya?”

Slendem malah menyodori komentarnya dengan pembubaran HTI.Pasti ada pro dan kontra.

“Mengenai pembubaran HTI saya mengira ini langkah yang tepat tetapi kurang kuat langkahnya.Membubarkan HTI memang mudah tetapi membubarkan pandangan tentang khilafahnya yang tidak mudah,bukan? Ini yang bisa jadi simalakama,semakin HTI ditekan malahan bisajadi pandangan tentang Indonesia bisa tambah buruk.Menurut saya.Sebagai Pemerintah semestinya memfasilitasi masyarakat untuk berembug dengan orang-orang HTI bahwa ini lho pandangan kami tentang Indonesia.Ini lho cara kami berislam di Indonesia? Semakin sering bermusyawarah maka akan tumbuh semacam sikap toleransi.Pada dasarnya HTI sama saja seperti kita.Sholat subuh masih sama-sama dua rekaat kan? Jadi nyata benar bahwa banyak samanya daripada bedanya.Bedanya paling-paling Cuma tentang masalah khalifah.Dari sini peran intelek-intelek Muslim yang moderat bisa masuk untuk bermusyawarah mencari titik temu kesamaan.Jangan mencari titik temu perbedaan karena malah ditakutkan hanya membenturkan saja.Kita sebagai masyarakat juga jangan mau ikut-ikutan saling serang.Misalnya Banser menyerang HTI,Banser melawan FPI atau semacamnya.Jika kita ikut mengompori perdebatan itu sama saja kita menggiring Islam ke jurang perpecahan.Yang diperlukan sekarang itu sikap menghargai pendapat dan sikap sopan santun dalam ucapan dan perbuatan sesama muslim yang berbeda aliran.”

“Mengenai kasus gosip perselingkuhan artis.Kita tidak usah ikut-ikutan.Bisa saja itu skenario supaya mereka tetap laku,atau bisa saja media gosip kehabisan bahan berita sehingga isu perselingkuhan menjadi asyik untuk diperdebatkan.Sebagai orang yang muslim dan Indonesia yang baik ,kita tidak perlu mencampuri urusan pribadi mereka.Kita tak perlu membuang energi kita hanya untuk membuli ataupun menghina salah satu dari yang sedang berseteru.”

“Masalah coret-coret saat kelulusan.Saya mengira ini memang susah dihilangkan tetapi bukan berarti tidak bisa.Para guru hendaknya punya strategi jitu supaya anak didiknya tidak melakukan kegiatan semacam itu.Bisa melakukan sukuran kelulusan dengan bakti sosial,atau membuat acara seni pagelaran dan musik di sekolah,atau kegiatan apapun yang bisa membuat anak didik tak punya kesempatan untuk melakukan coret-coret semacam itu.Namun yang paling penting adalah pemahaman bahwa kelulusan merupakan gerbang pembuka awal dari sebuah proses menuju kesuksesan berilmu.Lulus ada tiga kemungkinan.Kerja,kuliah atau menjadi pengangguran? Inilah yang seharusnya mereka fikirkan.”

Pak Kumis,Slendem,Amar dan Pak Dulah pun bersama-sama menyruput kopi bajingannya masing-masing.Kini mereka menunggu acara bigmatch laga semifinal liga champions.Dari proses sepak bola.Jelas sekali untuk menuju kemenangan yakni membuat gol diperlukan kerjasama dan saling pengertian masing-masing bagian pemain.Striker,kiper,bek,midfielder,sayap harus bekerjasama untuk membuat gol.Jika kita ubah itu ke agama,suku,ras,adat,kebudayaan.Bisakah kita sama-sama bersatu untuk menuju gol tersebut yakni kemenangan kita bersama ?

Iklan

2 thoughts on “Romantika Kopi Bajingan 3

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s