Sampingan

Filosofi Kepo

oleh : Aamir Darwis

Kepo adalah akronim dari knowing every particular object.Ada juga yang mengatakan itu dari Bahasa China yaitu kay-poh yaitu sebutan bagi orang yang serba tahu detail dari sesuatu dan serba ingin tahu.Dari paparan ini saja jelas bahwa kepo merupakan budaya yang baik.Mengerti suatu hal dan juga ingin tahu banyak hal merupakan batu loncatan awal untuk suatu bidang keilmuan.Namun realitasnya adalah kepo malah dituduh sok tahu,bahkan dimedia sosial ataupun orang yang mempunyai privasi akan bilang kepo pada orang yang sebenarnya juga ingin tahu.

Penulis mengkategorikan ada dua kepo yaitu kepo yang baik dan kepo yang buruk.Pada dasarnya kepo juga mirip dengan ungkapan “malu bertanya sesat dijalan” yang mana ini menunjukan sikap keingintahuan yang amat sangat perlu sebab jika tidak ingin tahu bisa saja tersesat namun pertanyaannya adalah amat sangat perlu,tidak perlu dan perlu.Goal dari kepo inilah yang akhirnya akan berdampak pada kepo itu sendiri.Kepo yang baik atau malah menjadi kepo yang buruk.Pekerjaan terkepo adalah wartawan.Darisinilah kita bisa melihat tingkah ke-kepo-annnya yang serba ingin tahu secara detail.

1.Kepo Yang Buruk

Kepo yang buruk adalah dimana rasa keingintahuan yang berlebih membuat siapa saja yang ditanya itu risih.Goalnya adalah pertanyaan yang tidak terlalu bermanfaat dan bisa juga membuat aib orang terbongkar.Kepo jenis ini jelas tidak baik bahkan bilaperlu dijauhkan sejauh-jauhnya dari hidup kita.Keingintahuan pada hal-hal yang kurang bermanfaat hanya akan membuang energi,fikiran dan tenaga yang sia-sia saja.Orangpun akan enggan menceritakan hal-hal yang sifatnya privasi,aib atau rahasia sehingga semestinya orang yang kepo itu nyadar diri bahwa keingintahuannya hanya hal yang sifatnya sia-sia.Ditakutkan malah jika orang yang kepo itu tahu, bisa jadi menyebarkan hal-hal yang berbau privasi,aib dan rahasia sehingga akan terjadi masalah yang kian rumit bagi yang sedang menjaga privasi,aib ataupun rahasia.

2.kepo Yang Baik

Penulis sangat tidak setuju jika semua pertanyaan atau keingintahuan itu dibilang kepo yang sifatnya terkesan jelek.Nadanya pun terdengar menyindir.Seolah-olah kepo itu hal yang amat buruk padahal sebenarnya kepo itu juga ada yang baik.Jika tujuan dari ke-kepo-an itu menambah manfaat,menjadi pelajaran hidup,menambah ilmu bahkan menambah pertemanan maka kepo itu menjadi sangat bagus.Misalnya saja,seorang murid hendaklah kepo pada pelajarannya.Yang sulit ditanyakan yang susah dipecahkan bareng-bareng jalan keluarnya.jangan kepoin gebetan ataupun gurunya yang sebenarnya kepo jenis ini justru tidak diperlukan.Misalnya lagi,ada orang yang tersesat maka dia harus kepo harus mencari tahu jalan keluarnya bagaimana dia bisa kembali lagi dan tidak tersesat. Jadi mulai dari saat ini jangan anggap bahwa kepo itu jelek karena nyatanya kepo juga ada yang baik.Sama seperti keponakan saya,dia juga orangnya baik.Apalagi kepoasangan itu mudah-mudahan juga baik ya.Heuheuehu Salam Kepo!

Iklan

13 thoughts on “Filosofi Kepo

  1. Halo, mas Amir. Salam kenal. Saya mau koreksi sedikit soal ‘kepo’. Sebenarnya, lema ‘kepo’ tidak tercantum di dalam KBBI edisi kelima. Kalau yang mas Amir maksud adalah Urban Dictionary, memang ada. Terima kasih 🙂

    Disukai oleh 1 orang

  2. asli ketika baca judulnya langsung tertarik bgt. Filosofi Kepo. dan pas baca dalemnya hahaha kocak juga. Ini pembahasan yang bagus mas. membahas hal yang bukan menjadi genting tp ini penting karena banyak orang yang menganggap ini ga penting sehingga melupakan norma norma yang ada. Saya jdi introspeksi diri selama ini saya kepo yang mana ya????? hhehhehe

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s